Oeridab..com – Ikatan Alumni Universitas Islam Negeri (IKALUIN) Syarief Hidayatullah Jakarta menyesalkan tudingan radikal yang mengarah kepada tokoh Muhammadiyah sekaligus guru besar kampus UIN yang berlokasi di Ciputat, Tangerang Selatan (Tangsel) Prof. Dr. Din Syamsuddin

IKALUIN Jakarta justru mempertanyakan motif Gerakan Anti Radikalisme Alumni Institute Teknologi Bandung (GAR-ITB) yang melaporkan Ketua Umum PP Muhammadiyah Prof Din Syamsuddin sebagai tokoh radikal.

Ketua IKALUIN Jakarta, Tb Ace Hasan Syadzily mengurai sosok seniornya itu di kampus UIN Jakarta (dulu masih IAIN Syarief Hidayatullah).

Menurut Ace, sepak terjang Prof Din Syamsuddin, selama ini cukup dikenal sebagai cendekiawan yang mengkampanyekan Islam wasathiyah, pemahaman keagamaan Islam yang moderat.

Katanya, dalam berbagai forum dialog agama, baik dalam negeri maupun internasional, Prof Din Syamsuddin ini aktif mengkampanyekan Indonesia sebagai negara muslim terbesar yang memiliki wajah Islam yang toleran dan moderat.

“Jika ada yang menuding beliau itu radikal, saya heran. Dimana letak pemikiran beliau yang dinilai radikal,” terang Ace, kepada redaksi, Sabtu (13/2) sebagaimana dikutip rmol.banten.

Wakil Komisi VIII DPR ini, menegaskan walau dirinya sebagai pendukung Presiden Jokowi mungkin berbeda pandangan politiknya dengan Prof Din tapi tidak lantas menuding radikal.

“Perbedaan pandangan politik bukan berarti menuding yang berbeda pendapat dengan tudingan seperti radikal,” demikian Tb Ace Hasan Syadzily.

Diketahui Prof. Din Syamsuddin dilaporkan ke Komite Aparatur Sipil Negara (KASN) dengan tuduhan radikalisme.

Sebelumnya Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Bidang Hubungan Luar Negeri dan Kerjasama Internasional, Sudarnoto A. Hakim menyebutkan, tuduhan tersebut adalah fitnah yang sangat keji.

“Ini adalah tuduhan dan fitnah keji yang tidak bisa dipertanggung jawabkan kepada seorang tokoh dan pemimpin muslim penting tingkat dunia yang sangat dihormati karena dalam waktu yang panjang telah mempromosikan wasatiyatul Islam atau Islam moderat di berbagai forum dunia,” tegas Sudarnoto dalam keterangannya di Jakarta, Jumat.

Guru besar UIN Jakarta ini sangat menyesalkan tindakan kelompok yang dengan sengaja telah mendiskreditkan dan menyudutkan Din Syamsuddin sebagai bagian dari kelompok radikal.

Sebab, jasa dan peran penting Din Syamsuddin secara nasional dan internasional sangat berarti bagi bangsa dan negara, dalam hal ini mengarus utamakan wasatiyatul Islam.

“Prof. Din anti radikalisme atas nama dan untuk motif apapun serta siapapun yang melakukannya. Terlalu banyak bukti dan rekam jejak Prof. Din yang bisa dicermati untuk memahami pandangan dan sikapnya terhadap radikalisme dan bagaimana menangani radikalisme,” kata Sudarnoto.

Bahkan, sambungnya, sosok mantan Ketua Dewan Pertimbangan MUI itu tidak segan-segan mengkritik siapapun yang menangani radikalisme-ekstrimisme dengan cara-cara radikal dan ugal-ugalan.

“Jadi, laporan dan tuduhan radikalisme yang dialamatkan kepada Prof. Din adalah fitnah keji dan merupakan sebuah kebodohan,” pungkasnya. (mam/red)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here