CILEGON – Wakil Walikota Cilegon, Sanuji Pentamarta yang didampingi Plt. Kepala Dinas Koperasi dan UMK Kota Cilegon, Rasmi Widyanti mengunjungi UMKM Bolen Aqil yang berlokasi di Perumnas Cibeber, Rabu (03/11)

Dalam kesempatan itu, Sanuji mengatakan, UMKM di kota Cilegon harus bisa beradaptasi dengan sistem digital, termasuk dalam pola pemasaran dan marketing. “Sekarang eranya digital. Para pelaku usaha harus sudah melek dan bisa beradaptasi dengan sistem yang serba digital, termasuk dalam hal marketing ataupun pemasaran produk,” katanya.

Lebih lanjut, Sanuji menjelaskan, salah satu strategi UMKM bisa bertahan di era pandemi seperti sekarang ini dengan cara pelaku UMKM belajar bagaimana membuat konten-konten menarik dalam bentuk digital untuk media sosial. “Ayo bu kelola instagramnya, facebooknya, youtubenya, belajar bagaimana membuat konten foto, video, atau tulisan yang menarik, agar jangkauan pemasarannya lebih luas lagi,”  ujar Sanuji.

Menurut Sanuji, UMKM di Kota Cilegon yang bisa bertahan saat pandemi adalah mereka para pelaku UMKM yang bisa memanfaatkan media sosial dengan baik. “Beberapa UMKM yang bisa bertahan di saat pandemi, saya perhatikan mereka yang bisa mengoptimalkan media sosialnya dengan baik, jumlah follower mereka puluhan ribu, ratusan ribu, sekali share postingan bisa dilihat oleh ribuan orang, saya rasa ini perlu diadopsi oleh pelaku UMKM lain,” ungkapnya.

Sementara itu, Rasmi mengatakan, ke depan pihaknya akan fokus untuk mengadakan pelatihan-pelatihan digital marketing untuk para pelaku UMKM di kota Cilegon, terutama untuk UMKM yang langsung berada dibawah binaan Dinas Koperasi dan UMK. “Sesuai arahan Pak Wakil, kita akan fasilitasi para pelaku UMKM di kota Cilegon agar melek digital, kita akan adakan pelatihan-pelatihan yang berbasis digital, salah satunya digital marketing,” pungkasnya. (nah/red)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here