Tsunami Selat Sunda diperkirakan menelan korban jiwa lebih dari 430 orang dan melukai 1.000 lebih warga. Bencana itu juga merusak banyak rumah di Pandeglang dan Serang, Provinsi Banten, serta Lampung Selatan, Provinsi Lampung.

Terjangan tsunami Selat Sunda pada Sabtu malam, 22 Desember 2018, mengejutkan warga. Betapa tidak? Tak ada peringatan seperti sesaat setelah terjadi gempa tektonik berpotensi tsunami.

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) kemudian memastikan tsunami yang menerjang Banten dan Lampung dipicu oleh erupsi vulkanik Anak Krakatau, gunung yang terbentuk setelah letusan besar Krakatau pada 1883 lampau. (liputan6.com/red)

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here